Pegawai BPKB bunuh diri

Posted on February 29, 2012

0


TEMPO.CO , Jakarta:Kepala Bagian Humas Polres Jakarta Timur, Komisaris Didik Haryadi, mengatakan kematian pejabat Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan Dede Purnama Cahya, 38 tahun, murni bunuh diri. “Pemicunya murni disebabkan stress,” kata Didi kepada Tempo Selasa 28 Februari 2012.

Dede tewas setelah loncat dari lantai 12 Gedung BPKP pukul 10.30. Ia diduga mengalami tekanan batin akibat masalah pribadi.  Didik mengatakan teman Dede, Frans yang diperiksa sebagai saksi, tidak punya masalah dengan Dede. Frans biasa saja saat terakhir bertemu Dede. Mereka mengobrol santai saat ketemu, tanpa membicarakan masalah pribadi Dede.

Didik mengatakan laporan dari Polsek Matraman tempat Frans diperiksa sebagai saksi belum diberikan kepadanya. Kemungkinan Rabu 29 Februari 2012 baru akan diserahkan kepadanya.

Deputi Perekonomian Bagian Audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP),

Dede Purnama Cahya 38 tahun, bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari lantai 12 Gedung BPKP pada pukul 10.30, Jl. Pramuka 33, Jakarta Timur. Ia bunuh diri setelah duduk merokok bersama dua temannya di lantai 12 pinggir gedung. Dede jatuh di sebelah kanan pintu masuk gedung BPKP. Humas BPKP, Ratna Tianti, mengatakan kejadian ini murni bunuh diri.

Sebelum bunuh diri Dede sempat merokok bersama kedua temannya. Tapi saat kedua temannya tidak memperhatikannya, Dede naik ke atas tembok menggunakan tiang kanopi kemudian duduk di pinggir tembok lalu bergeser ke kanopi dan terjun ke bawah.

“Temannya balik badan mau manggil Dede, ternyata dia sudah loncat,” ujar salah satu karyawan BPKP yang mendapat cerita dari teman-temannya. Lantai 12 tempat Dede Purnama Cahya, mulai menjatuhkan diri merupakan tempat santai dengan ruang terbuka bagi para karyawan.

Dede merupakan karyawan BPKP di bagian Deputi Perekonomian. Ia masuk dua bulan di BPKP Pramuka. Sebelumnya ia bekerja di BPKP Perwakilan Banten Jalan Hayam Wuruk, Jakarta Pusat. Ia telah masuk sebagai karyawan sejak tahun 1998 setelah lulus dari Sekolah Tinggi Akuntansi Negara pada tahun yang sama.

Ia terkenal di kalangan teman-teman BPKP karena jago bermain tenis meja. Menurut salah satu office boy BPKP, almarhum sering main dengan atasan karena jago bermain ping-pong. Kebetulan arena tenis meja dekat dengan tempat korban bunuh diri, yaitu di lantai 12. Menurut Ratna Dede pun dikenal sebagai seorang yang pendiam dan tidak banyak bicara.

Tagged:
Posted in: Berita